Bismillahirrahmanirrahim

Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi DKI Jakarta, dalam rapatnya pada tanggal 13 Ramadhan 1431 H, bertepatan dengan tanggal 23 Agustus 2010M, yang membahas tentang Hukum Memindahkan Mayat (Kuburan) yang berada di TPU Dobo, Jakarta Utara berdasarkan rekomendasi Palang Merah Indonesia (PMI), setelah:

Menimbang:
1. Hasil penelitian ahli arkeologi dari tim pengkajian MUI DKI Jakarta.
2. Hasil penelitian sejarah dan sosial budaya terhadap persepsi dan perilaku publik berkaitan dengan makam eks TPU Bodo.
3. Hasil Kajian Tim Syari’ah danKomisi Fatwa MUI Provinsi DKI Jakarta.

Mengingat:
1. Pedoman Dasar dan Pedoman Rumah Tangga Majelis Ulama Indonesia (PD/PRT MUI)
2. Pokok-Pokok Program Kerja MUI Provinsi DKI Jakarta Tahun 2010 – 2015
3. Pedoman Penetapan Fatwa MUI

Memperhatikan:
1. Rekomendasi Palang Merah Indonesia (PMI).

2. Saran dan pendapat para peserta rapat Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi DKI Jakarta pada tanggal 13 Ramadhan 1431 H, bertepatan dengan tanggal 23 Agustus 2010 M, tentang Hukum Memindahkan Mayat (Kuburan)  berdasarkan rekomendasi PMI.

Memutuskan:
Dengan bertawakkal kepada Allah SWT dan memohon ridha-Nya, sesudah mengkaji permasalahan tersebut dari al-Qur’an, al-Sunnah dan pendapat (qaul) yang mu’tabar, menyampaikan dan merevisi fatwa yang dikeluarkan Komisi Fatwa MUI DKI Jakarta pada tanggal sebagai berikut:
1. Pada dasarnya Islam sangat memuliakan mayat, sebagaimana yang masih hidup. Oleh karena itu sedapat mungkin kuburannya tidak dipindahkan sebagaimana firman Allah SWT dalam suratAl Isra’ ayat 70:
وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ

“Dan sesungguhnya Kami telah memuliakan anak Adam”. (QS. Al-Isra’:70)
Dan hadist ‘AisyahRA, bahwa Rasulullah SAW bersabda:

كَسْرُ عَظْمِ المـَيِّتِ كَكَسْرِهِ حَيًّا
“Bahwa memecahkan tulang mayit seperti memecahkannya pada waktu dia hidup”. (HR. Abu Daud, no. 2792, IbnuMajah, no. 1605, danIbnuHibban, no. 3167)

2. Dalam kondisi darurat atau ada kemashlahatan, diperbolehkan memindahkan mayat (kuburan). Hal ini didasarkan pada pendapat ulama Syafi’iyah yang mengatakan bahwa  dalam kondisi darurat, misalnya mayat (kuburan) berada di tanah yang bukan miliknya atau bukan di TPU, maka diperbolehkan memindahkan mayat (kuburan). Begitu juga karena alasan ada mashlahat pribadi atau mashlahat umum, misalnya kuburan berada di area pengembangan fasilitas umum seperti jalan raya, rumah sakit, dan sebagainya, atau untuk memudahkan bagi para peziarah atau keinginan ahli waris dimakamkan di pemakaman keluarga, maka menurut ulama Malikiyah dan Hanabilah diperbolehkan memindahkan mayat (kuburan), berdasarkan riwayat yang terdapat dalam kitab Masnad Humaidy sebagai berikut:

مسند الحميدي – (ج ۳ / ص ۱۱۷)
۱۳۵۲– جَابِرَ ابْنِ عَبْدِ الله يَقُوْلُ : أَمَرَ رَسُوْلُ الله صَلَّى الله عَلَيْه ِوَسَلَّمَ بِالقَتْلَى قَلْ لَى أُحُدٍ أَنْ يُرَدُّوا إِلَى مَضَاجِعِهِمْ
“Jabir bin Abdullah berkata, “Rasulullah menyuruh agar mengembalikan para jenazah perang Uhud di tempat meninggalnya”.

Dan berdasarkan riwayat dalam shahih al-Bukhari, sebagai berikut:
دُفِنَ مَعَ أَبِي رَجُلٌ فَلَمْ تَطِبْ نَفْسِي حَتَّى أَخْرَجْتُهُ فَجَعَلْتُهُ فِى قَبْرٍ عَلَى حِدَةٍ
Artinya:
“Seorang laki-laki dikuburkan bersama dengan bapakku, namun perasaanku tidak enak, hingga akhirnya aku keluarkan beliau dari kuburan dan aku kuburkan beliau dalam satu liang sendiri”. (HR. Bukhari).

Begitu juga berdasarkan keterangan dalam kitab al-Mahally, sebagaiberikut:
المحلى الجزء الأول الصحيفة : ۲۵۲ ما نصه :
و نشبه بعد دفنه للنقل و غيره للنقل و غيره حرام الا لضرورة بان دفن بلا غسل و هو واجب الغسل فيجب نبشه تداركا لغسله الواجب ما لم يتغير. قال في شرح المهذب فان تغير و خشى فساده لم يجوز نبشه لما فيه من انتهاك حرمته
Artinya:
“Membongkar mayit untuk dipindah atau lainnya hukumnya haram, kecuali karena darurat, misalnya: mayat dimakamkan”

Jakarta, 13 Ramadhan 1431 H.
23 Agustus 2010 M.

KOMISI FATWA
MAJELIS ULAMA INDONESIA DKI JAKARTA

Ketua,                                                                                              Sekretaris,

ttd                                                                                                           ttd

KH.Syarifudin Abdul Ghani, MA                                     Dr. H. FuadThohari, MA

Mengetahui,

DEWAN PIMPINAN MUI DKI JAKARTA

Ketua Umum,                                                                      Sekretaris Umum,

ttd                                                                                                    ttd

KH. MunzirTamam, MA                                             Dr. H. SamsulMa’arif, MA

Leave a Reply

avatar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  Subscribe  
Notify of